Profesionalisme Kerja DPR (Ferry MB)

24 Januari 2008 8 komentar »










Profesionalisme Kerja DPR
Sindo, Kamis, 24/01/2008
Staf Ahli untuk DPR, tulisan Saudara Indra Jaya Piliang yang dimuat harian ini (7/1) menarik untuk dicermati dan diberi catatan sekaligus.Dalam beberapa hal saya sepakat, tetapi dalam beberapa hal pula harus memberi catatan mengingat banyak gagasan fundamental sebagai upaya untuk membangun profesionalisme kerja Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) yang tereduksi di dalam artikel itu. Reduksi itu mengganggu pemahaman publik bagaimana membangun dan memperbaiki proses-proses pembangunan bangsa di masa depan.

Seperti Indra katakan,kebutuhan akan staf ahli DPR dalam sistem politik yang semakin modern menjadi tak terelakkan,mengingat banyaknya informasi yang tersebar simpang siur lewat saluran yang beragam.Lebih dari itu, yang penting menjadi pemahaman bersama adalah menjadi anggota DPR itu jabatan politik: setiap warga negara berhak menjadi anggota DPR melalui mekanisme pemilihan umum legislatif.

Artinya, besar sekali kemungkinan anggota Dewan Perwakilan Rakyat tidak memiliki kemampuan atau pengetahuan yang cukup dan memadai untuk mengerjakan tugas- tugas legislasi, anggaran, dan pengawasan terhadap kerja-kerja pemerintah selaku eksekutif.Lebih penting lagi untuk dipahami, tugas DPR amat banyak,sebanyak problematika kehidupan berbangsa yang kita hadapi saat ini.Karena itu,dibutuhkan staf ahli untuk membantu menyelesaikan tugas-tugas itu.

Dalam perspektif pemikiran ini,sangat logis jika DPR mengajukan perlunya rekrutmen staf ahli, karena sebagus apa pun kualitas anggota DPR, tidak mungkin bisa mengerjakan tugas seorang diri.Kompleksitas tugastugas juga membutuhkan tenaga ahli untuk membantu merumuskan agar berbagai persoalan menjadi lebih mudah dipahami dan diaplikasikan dalam kerja-kerja pemerintahan secara lebih baik, efektif, dan efisien terkait dengan proses-proses pembangunan bangsa dan negara.

Saya harap proses rekrutmen staf ahli ini mengedepankan aspek profesionalisme (bukan pendekatan kekerabatan) karena tujuannya mendorong terciptanya profesionalisme kerja DPR,dalam arti berfungsi dan berjalan efektif,efisien,dan berkualitas. Staf ahli yang dibutuhkan adalah kalangan akademisi yang memiliki intelektualitas, bukan semata para aktivis partai politik,sehingga—secara kasar dikatakan Indra—hanya memindah sekretariat/kantor partai politik ke Senayan.

Saya kira ini sebuah analisis yang sangat naif akibat tidak mengerti duduk persoalan.Soal anggaran,itu tak lain dari biaya politik yang mesti dibayar untuk memperbaiki proses pembangunan bangsa dan negara yang belum mapan seperti negeri yang kita cintai ini. Secara fundamental,tujuan memperkuat fondasi pembangunan bangsa dan negara dalam sistem negara demokratis seperti Indonesia kini, tak lain menuntut upaya perbaikan kinerja legislatif. Untuk memperbaiki kinerja legislatif ini, jelas dibutuhkan sumber daya manusia yang cukup dan memadai.

Saya harap semua pihak,termasuk Indra, dapat memaklumi dan memahami masalah ini. Hal ini juga memberi isyarat kepada masyarakat luas agar dalam Pemilihan Umum 2009 nanti memilih calon anggota DPR yang berkualitas, meski tidak secara otomatis membalik logika pentingnya penambahan staf ahli DPR itu. Staf ahli anggota DPR adalah satu keharusan guna mendukung berbagai tugas anggota.

Standardisasi Rekrutmen

Standarisasi rekrutmen staf ahli penting,tetapi tidak boleh terlalu kaku hanya mempertimbangkan spesifikasi/ disiplin ilmu pengetahuan,misalnya. Kemampuan analisis terkait masalah-masalah yang dihadapi anggota DPR sesuai dengan bidang yang ditangani penting untuk dipertimbangkan. Artinya, jenjang pendidikan itu penting untuk menjadi pertimbangan secara kuantitas, tetapi kualitas individual harus juga diutamakan sesuai dengan kerangka pemikiran awal bahwa penambahan staf ahli anggota DPR itu untuk memperbaiki kinerja.

Bisa jadi dalam proses rekrutmen itu rekomendasi anggota DPR diperlukan agar proses seleksi tidak semata mengedepankan datadata administratif sehingga kualitasnya pun bisa dipertanyakan di kemudian hari. Namun, di atas segalanya, tetap memegang asas profesionalisme. Secara kategoris,ada anggota DPR yang memang berkualitas sesuai disiplin yang dibidangi, akan tetapi banyak pekerjaannya yang terbengkalai karena keterbatasan waktu. Namun, harus diakui pula adanya anggota DPR yang sama sekali tidak menguasai masalah yang mereka tangani.

Kehadiran kelompok ini sangat artifisial, tidak memiliki makna penting untuk memperbaiki proses legislasi terkait. Inilah kompleksitas yang kini terjadi di DPR. Saya harap semua pihak dapat memahami dan memaklumi arti pentingnya penambahan staf ahli bagi anggota DPR itu. Di negara-negara maju, para staf ahli juga ada dan diberi anggaran tersendiri. Dalam praktiknya, bisa jadi yang justru berdebat dalam sebuah rapat-rapat parlemen adalah para staf ahli itu,bukan anggota DPR karena staf ahli lebih menguasai pokok materi yang tengah dibahas.

Anggota DPR hanya hadir dalam kapasitasnya sebagai pemegang jabatan politik. Tegasnya, kualifikasi yang dibutuhkan adalah staf ahli dengan pengetahuan luas dan mendalam, pemikir dalam arti intelektual sekaligus pekerja. Dengan demikian,akan terjalin sistem dan mekanisme kerja yang lebih produktif dan berkualitas.

Evaluasi

Lalu,karena tujuan menambah staf ahli bagi anggota DPR itu untuk memperbaiki kinerja, produktivitas, dan kualitas sekaligus,keberadaan staf ahli itu mesti memiliki mekanisme evaluasi. Para staf ahli itu mesti bisa diberhentikan atas usulan anggota yang bersangkutan karena alasan,misalnya karena tidak memiliki kemampuan sesuai dengan bidang-bidang yang tengah ditangani anggota DPR.(*) FERRY MURSYIDAN BALDAN Katua Pansus RUU Pemilu DPR  

8 Komentar

  1. haris says:
    senang bs kenal Bapak dlm Blok ini. oyah,. tlg untuk membrikan saya secara terperinci tugas dari Staff Ahli DPRD krn sy baru-baru ini terpilih. atas bantuannya sy ucapkan terima kasih
  2. MR. Al Azman says:
    assalam'alaikum wr.wb.
    tolong dibantu untuk pustaka, saya sedang menyusun skripsi yang berkaitan tentang kinerja anggota DPRD Kabupaten Banyumas, aspek-aspek apasaja kinerja anggota dewan dinilai, syukur ada referensi yang lengkap dari para ahli agar saya tidak kesulitan mencari dan dapat menyelesaikan tulisan saya, terima kasih, wassalam.
  3. alfan syahni says:
    setuju,, tetep semangat dalam membangun bangsa ini,,
  4. dindin abdurohim says:
    ass.wbr.
    saya minta bantuan informasi /syarat untuk menjadi staf ahli DPR RI 2009-2014. terima kasih sebelumnya.
    Wasalam.
  5. Muhammad Adli says:
    Assalamualaikum. W.W, Saya juga mohon diberi penjelasan oleh bapak tentang apakah anggota DPD RI juga memiliki staf ahli? kalau ada seperti apa jobs diskripsi yang biasa mereka lakukan? secara SDM apakah yang membedakan antara staf ahli anggota DPD RI dengan staf ahli anggota DPR RI? adakah materi- materi khusus yang harus dikuasai? Hal tersebut saya pertanyakan karena saya juga tertarik menggeluti profesi tersebut. Sebagai putra daerah Sumbar saya turut bangga bisa dapat mengenal bapak dari dekat meskipun baru dalam dunia cyber ini. Terimakasih sebelumnya, Sukses slalu buat bapak dan jawabannya slalu saya tunggu.
    Wassalam...
  6. rudy says:
    saya mohon bantuannya kepada bapak sudi kiranya mengirim data-data yang terkain dengan kinerja staf ahli atau pun yang lainnya.
    saat ini saya lagi mau menyusun skripsi yang akan membahas tentang peranan staf ahli DPR RI.
    terimakasih sebelumnya atas kesediaan bapak membantu saya.
    Mrrudy@ymail.comm
  7. Willem Nikson.S (APU) candt. Prof.Riset says:
    Selamat pagi, salam damai sejahtera dari kami, maaf kami baru baca saat ini dan kebetulan itulah yang menjadi pemikiran kami selama ini sebagai warga negara dan insan bangsa ini. Kami setuju bahwa staf ahli komisi di DPR sebagai ujung tombak prencanaan dan program kerja komisi,fraksi DPR-RI sesuai dengan keahlian dan kepakaran di bidangnya masing-masing sehingga dapat menunjang permasalahan dalam kebidangnya masing-masing, karena tidak ada keahlian yang bersifat multi tetapi satu keahlian khusus tetapi tidak meninggalkan pengetahuan dari bidang lain, dan inilah yang akan mengukur kinerja seorang anggota DPR-RI dalam menyampaikan pandangan dan pendapatnya setelah melalui brainstorming/diskusi akademis dengan para staf ahlinya. Hanya saja pola penerimaan staf ahli ini yang harus dipertimbangkan dalam kesisteman adminsitrasi kerja di Gedung DPR-RI, karena keahlian seseorang harus dihargai untuk menmberikan sumbangsihnya bagi negara dan bangsa ini sehingga perlu difasilitasi oleh negara ini juga sesuai dengan aturan yang berlaku, sebab kalau masih difasilitasi dari partai masing-masing keahlian seseorang tidak akan berjalan maksimal karena apa? tuntutan partai thdp seorang ahli dari partainya hanya diukur (sekedar pandangan pribadi)dengan pengabdian thd partainya sehingga untuk berpikir nasional agak sulit bila tidak diperhatikan atau difasilitasi dengan baik, karena menghasilkan suatu produk kerja pandangan pemikiran keahlian tidak mudah tetapi dituntut waktu, ruang dan sebagainya oleh katrena itu apakah bisa optimal hasilnya justru itulah yang akan mengukur kinerja saeorang anggota DPR RI saat pleno dsbnya. Oleh karena itu usulan dari partai ttg kebutuhan staf ahli harusnya dapt dari partai tetapi harus benar2 profesional di bidangnya dan untuk nasional bangsa ini, sebaiknya usulan partai ditujukan ke sekjen DPR-RI direkrut dan diseleksi termasuk yang diperbantukan dari pns pejabat fungsional tertinggi yang bersedia menjadi staf ahli DPR-RI yang nantinya setelah diseleksi baru ditempatkan dikomisi-komisi atau fraksi dimana kemudian dapat diarahkan oleh komisi dari partainya masing-masing, sedangkan fasilitasi primer setiap staf ahli sudah dianggarkan dalam anggaran rutin SETJEN DPR-RI sedangkan fasilitasi sekunder baru komisi partainya masing-masing. Kira-kira itulah komentar dan pandangan kami, sekaligus kalau ada kebutuhan staf ahli DPR-RI kami bersedia pindah atau diperbantukan tetap sbg pns di DPR-RIKeahlian kami dibidang Perhubungan/Transportasi nama Willem Nikson.S (Ahli Peneliti Utama Bidang Perhubungan) di Badan LITBANG Perhubungan, Golongan IV/d usia 54 tahun,mudah2an th ini atau th depan dikukuhkan sebagai Prof.Riset, pernah membantu sebagai tim asistensi komisi V DPR-RI dan adhoc 2 DPD-RI. Tamnbahan atas pandangan kami adalah staf ahli yang profesional di bidangnya yang selama ini membantu komisi/fraksi di DPR-RI itulah yang nantinya dapat menjadi caleg di DPR-RI, DPD-RI dan DPR-D, demikian terimakssih bila ada kata kalimat kami yang salah dan menyinggung perasaan siapapun, maka dalam uraian kami ini resmi menjadi permohonan maaf sebesar-besarnya. Tuhan YME menyertai bapak, bangsa dan negara ini termasuk anggota DPR-RI untuk damai sejahtera bangsa Indonesia, amin (jakarta 21 Januari 2009 Willem Nikson.S)
  8. virdaus says:
    bagus, menarik, mencangkup seluruh negara yang akan menjadi negara yang profesional

Tinggalkan Komentar